Kata-kata Hikmah Imam ‘Ali as

Kata-kata Hikmah dari SayidiNa ‘Ali bin Abi tholib KaromaLLAAHu WAJHah :
1. Tidak bisa menangis itu karena kerasnya hati.

2. Kerasnya hati karena banyaknya dosa.

3. Banyaknya dosa karena banyaknya harapan [Angan-angan].

4. Banyaknya harapan karena lupa akan kematian.

5. Melupakan kematian karena kecintaan pada dunia.

6. Mencintai dunia adalah awal dari semua kesalahan. 

7. Jangan memanggil orang lain dengan gelar (Julukan).

8. Mintalah maaf kepada Allah setiap hari.

9. Lihatlah Allah sebagai Pengawasmu.

10. Ketahui bahwa kenikmatan dosa itu hanya sesaat dan akibat [kesengsaraan nya] panjang.

11. Jangan menghukumi tanpa melakukan penelitian. 

12. Jangan biarkan seseorang menggunjing orang lain di sampingmu.

13. Bersedekahlah, jangan memperhatikan kekayaan orang lain.

14. Jadilah pemberani, kematian hanya sekali mendatangimu.

15. Berusahalah meninggalkan nama baik sepeninggalmu.

16. Jangan mempersulit agama.

17. Lakukan komunikasi dengan ulama dan ilmuwan melalui amal perbuatan.

18. Siaplah untuk dikritik.

19. Jangan menjadi penipu.

20. Jadilah pendukung orang-orang lemah. 

21. Bila engkau tahu seseorang tidak akan memberikan pinjaman padamu, jangan mohon padanya.

22. Matilah sebagai orang yang baik.

23. Anggaplah dirimu sebagai wakil Allah dalam urusan agama.

24. Jangan menjadi pengumpat.

25. Jangan beribadah lebih dari kemampuanmu.

26. Jadilah orang yang berhati lembut [penuh kasih sayang].

27. Kenalilah al-Quran. 

28. Selama bisa, selesaikan kesulitan orang lain.
Imam Ali As ditanya, apa itu wajib dan yang lebih wajib? Dekat dan yang lebih dekat? Ajaib dan yang lebih ajaib? Sulit dan yang lebih sulit? 
Wajib; Taat kepada Allah, dan yang lebih wajib adalah meninggalkan maksiat.

Dekat; Kiamat, dan yang lebih dekat adalah kematian. 

Ajaib; Dunia, dan yang lebih ajaib adalah cinta dunia.

Sulit; Kubur, dan yang lebih sulit adalah masuk kubur dengan tangan kosong.

Iklan
By komunitasahlilbaitlombok Posted in Artikel

KISAH IMAM ALI – SANG AHLI MATEMATIKA

Kisah Imam Ali – Sang Ahli Matematika

Dua orang sehabat melakukan perjalanan bersama. Disuatu tempat, mereka berhenti untuk makan siang. Sambil duduk, mulailah masing-masing membuka bekalnya. Orang yang pertama membawa tiga potong roti, sedang orang yang kedua membawa lima potong roti.
Ketika keduanya telah siap untuk makan, tiba-tiba datang seorang musafir yang baru datang ini pun duduk bersama mereka.

“Mari, silakan, kita sedang bersiap-siap untuk makan siang,”kita salah seorang dari dua orang tadi.

“Aduh…saya tidak membawa bekal,” jawab musafir itu.

Maka mulailah mereka bertiga menyantap roti bersama-sama. Selesai makan, musafir tadi meletakkan uang delapan dirham di hadapan dua orang tersebut seraya berkata: “Biarkan uang ini sebagai pengganti roti yang aku makan tadi.” Belum lagi mendapat jawaban dari pemilik roti itu, si musafir telah minta diri untuk melanjutkan perjalanannya lebih dahulu.

Sepeninggal si musafir, dua orang sahabat itu pun mulai akan membagi uang yang diberikan.

“Baiklah, uang ini kita bagi saja,” kata si empunya lima roti.

“Aku setuju,”jawab sahabatnya.

“Karena aku membawa lima roti, maka aku mendapat lima dirham, sedang bagianmu adalah tiga dirham.

“Ah, mana bisa begitu. Karena dia tidak meninggalkan pesan apa-apa, maka kita bagi sama, masing-masing empat dirham.”

“Itu tidak adil. Aku membawa roti lebih banyak, maka aku mendapat bagian lebih banyak”

“Jangan begitu dong…”
Alhasil, kedua orang itu saling berbantah. Mereka tidak berhasil mencapai kesepakatan tentang pembagian tersebut. Maka, mereka bermaksud menghadap Imam Ali bin Abi Thalib r.a. untuk meminta pendapat.

Di hadapan Imam Ali, keduanya bercerita tentang masalah yang mereka hadapi. Imam Ali mendengarkannya dengan seksama. Setelah orang itu selesai berbicara, Imam Ali kemudian berkata kepada orang yang mempunyai tiga roti: “Terima sajalah pemberian sahabatmu yang tiga dirham itu!”

“Tidak! Aku tak mau menerimanya. Aku ingin mendapat penyelesaian yang seadil-adilnya, “Jawab orang itu.

“Kalau engkau bermaksud membaginya secara benar, maka bagianmu hanya satu dirham!” kata Imam Ali lagi.

“Hah…? Bagaimana engkau ini, kiranya.

Sahabatku ini akan memberikan tiga dirham dan aku menolaknya. Tetapi kini engkau berkata bahwa hak-ku hanya satu dirham?”

“Bukankah engkau menginginkan penyelesaian yang adil dan benar?”

“Ya”

“Kalau begitu, bagianmu adalah satu dirham!”

“Bagaimana bisa begitu?” Orang itu bertanya.

Imam Ali menggeser duduknya. Sejenak kemudian ia berkata:”Mari kita lihat. Engkau membawa tiga potong roti dan sahabatmu ini membawa lima potong roti.”

“Benar.”jawab keduanya.

“Kalian makan roti bertiga, dengan si musafir.”

‘Benar”

“Adakah kalian tahu, siapa yang makan lebih banyak?”

“Tidak.”

“Kalau begitu, kita anggap bahwa setiap orang makan dalam jumlah yang sama banyak.”

“Setuju, “jawab keduanya serempak.

“Roti kalian yang delapan potong itu, masing-masingnya kita bagi menjadi tiga bagian. Dengan demikian, kita mempunyai dua puluh empat potong roti, bukan?” tanya Imam Ali.

“Benar,”jawab keduanya.

“Masing-masing dari kalian makan sama banyak, sehingga setiap orang berarti telah makan sebanyak delapan potong, karena kalian bertiga.”

“Benar.”
“Nah…orang yang membawa lima roti, telah dipotong menjadi tiga bagian mempunyai lima belas potong roti, sedang yang membawa tiga roti berarti mempunyai sembilan potong setelah dibagi menjadi tiga bagian, bukankah begitu?”

“Benar, jawab keduanya, lagi-lagi dengan serempak.
“si empunya lima belas potong roti makan untuk dirinya delapan roti, sehingga ia mempunyai sisa tujuh potong lagi dan itu dimakan oleh musafir yang belakangan. Sedang si empunya sembilan potong roti, maka delapan potong untuk dirinya, sedang yang satu potong di makan oleh musafir tersebut. Dengan begitu, si musafir pun tepat makan delapan potong roti sebagaimana kalian berdua, bukan?”

Kedua orang yang dari tadi menyimak keterangan Imam Ali, tampak sedang mencerna ucapan Imam Ali tersebut. Sejenak kemudian mereka berkata:”Benar, kami mengerti.”
“Nah, uang yang diberikan oleh di musafir adalah delapan dirham, berarti tujuh dirham untuk si empunya lima roti sebab si musafir makan tujuh potong roti miliknya, dan satu dirham untuk si empunya tiga roti, sebab si musafir hanya makan satu potong roti dari milik orang itu”
“Alhamdulillah…Allahu Akbar,” kedua orang itu berucap hampir bersamaan. Mereka sangat mengagumi cara Imam Ali menyelesaikan masalah tersebut, sekaligus mengagumi dan mengakui keluasan ilmunya.

“Demi Allah, kini aku puas dan rela. Aku tidak akan mengambil lebih dari hak-ku, yakni satu dirham,” kata orang yang mengadukan hal tersebut, yakni si empunya tiga roti.
Kedua orang yang mengadu itu pun sama-sama merasa puas. Mereka berbahagia, karena mereka berhasil mendapatkan pemecahan secara benar, dan mendapat tambahan ilmu yang sangat berharga dari Imam Ali bin Abi Thalib as.

By komunitasahlilbaitlombok Posted in Artikel