Tiga Surat Bersejarah Rasulullah Saw

Islam merupakan agama universal dan lengkap, sejak awal kemunculannya tidak terbatas pada sekup kesukuan atau kabilah. Oleh karenanya, dalam rangka menyampaikan risalah universal tersebut, Rasulullah Saw. pada tahun VI Hijriyah menyerukan Islam kepada para penguasa negeri-negeri tetangga negeri Hijaz.

Seorang sejarawan terkenal yang bernama al-Thabari mencatat tiga teks surat Rasulullah Saw untuk penguasa Ethiopia (Najasyi), penguasa Iran (Khoshrou Parviz) dan raja Romawi Timur (Heraclius) dalam kitab sejarahnya yang terkenal. Makalah ini akan membahas dan meneliti secara khusus hal-ihwal tiga surat Rasulullah Saw tersebut.

 

Seiring dengan bertambahnya tekanan kaum Musyrikin Mekah terhadap Rasulullah Saw dan pembela setianya, belum lagi kekacauan yang diciptakan oleh orang-orang Quraisy dalam rangka membendung kecenderungan kepada Islam, Rasulullah Saw mencari kota lain untuk membangun basis kekuatan Islam sehingga, dengan cara ini, selain kaum Muslimin dapat terlepas dari gangguan kaum Musyrikin, beliau juga dapat membangun pondasi yang kokoh untuk penyebaran Islam di Jazirah Arab. Oleh karena itu, beliau meninggalkan kota Mekah menuju kota Yatsrib (Madinah) dalam rangka mewujudkan tujuan tersebut pada tahun ketiga belas dari kenabian beliau. Beliau membentuk kota baru itu dengan tatanan baru dalam pembangunan sosial dan budaya yang khas yang menjadi basis ideologi yang kokoh, dan menyatukan kaum Muhajirin dan kaum Anshar menjadi bangsa bersatu sebagai komponen utama kota. Maka tidak lama kemudian, Madinah berubah menjadi basis yang kokoh dibandingkan kota Mekah. Dari kota inilah ajaran-ajaran Islam tersiar ke seluruh dataran Jazirah Arab.

 

Rasulullah Saw tidak diutus untuk kaum dan kabilah tertentu sehingga risalah beliau hanya untuk mereka saja. Berdasarkan ajaran al-Quran(1), beliau diutus untuk menyampaikan risalah Ilahi kepada seluruh masyarakat, terlepas dari perbedaan suku, kabilah dan bahasa. Oleh karenanya, beliau telah mengambil langkah penting dalam politik eksternal pada tahun VI H dalam rangka penyebaran misi universal beliau dengan mengirimkan surat-surat kepada para penguasa di sekitar negeri Hijaz kala itu. Pada saat itu, beliau tidak begitu khawatir terhadap teror yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi kota Madinah. Ikatan perjanjian Hudaibiyah antara beliau dengan mereka menekan kemungkinan ancaman serius dari kaum Musyrikin, sehingga beliau mengajak para penguasa negeri tetangga untuk memeluk Islam melalui surat-surat yang beliau kirimkan kepada mereka(2).

 

Bertolak dari buku sejarah al-Thabari akan kita pahami bahwa al-Thabari hanya mencatat tiga surat Rasulullah Saw yang ditujukan kepada penguasa Etopia (Najasyi), penguasa Persia-Iran (Khoshrou Parviz) dan raja Romawi Timur (Heraclius). Adapun berkenaan dengan surat Rasulullah Saw yang ditujukan kepada penguasa Mesir (Mocuces), dua orang pemimpin Oman putra Jalandi (Jifar dan Abd) dan gubernur Khoshrou di Bahrain (Monzer bin Savi), al-Thabari hanya menukil dari perkataan singkat Ibnu Ishak dan tidak mencantumkan teks surat-surat tersebut. Oleh karena itu, kita akan meneliti surat Rasulullah Saw. yang ditujukan kepada penguasa Habasyah, Romawi dan Persia-Iran dalam tulisan ini.

 

Surat pertama menyangkut kejadian tahun VI H yang dicatat oleh Al-Thabari, yaitu surat Rasulullah Saw untuk penguasa Romawi Timur (Heraclius) yang disampaikan melalui Dihyah al-Kalbi. Al-Thabari mengutip teks surat tersebut sebagai berikut :

 

“Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

 

“Dari Muhammad bin Abdillah, Utusan Allah, kepada Heraclius, Penguasa Romawi.

 

Salam sejahtera kepada orang-orang yang mengikuti jalan petunjuk. Amma ba‘du. Sesungguhnya aku mengajak Anda kepada Islam, masuklah Islam agar Anda selamat, niscaya Allah swt. memberikan kelipatan pahala kepada Anda. Apabila Anda berpaling dari Islam, maka dosa para petani (rakyat) akan menjadi tanggungan Anda.”(3)

 

Surat kedua Rasulullah Saw yang menarik perhatian al-Thabari ialah yang ditulis beliau untuk Najasyi, penguasa Habasyah, dan disampaikan oleh Umar bin Abi Umayyah al-Dhamri. Al-Thabari mengutip teks surat tersebut sebagai berikut :

 

“Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

 

“Dari Utusan Allah kepada Al-Najasyi Al-Ashham, Penguasa Habasyah.

 

Masuklah Anda ke dalam Islam. Segala puji bagi Allah, Raja Diraja, Yang Mahasuci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan Keamanan, Yang Maha Mengawasi dan aku bersaksi bahwa Isa putra Maryam adalah Ruh Allah dan kalimat-Nya yang disampaikan melalui Maryam, wanita yang tidak menikah dan suci yang telah mengandung Isa dimana Allah telah menciptakannya dari ruh-Nya sebagaimana Adam as. yang telah diciptakan dengan ruh-Nya. Aku mengajak Anda untuk taat pada Allah Yang Maha Tunggal dan tanpa sekutu dengan mengikutiku, beriman kepada Allah Yang telah mengutusku. Aku adalah utusan Allah dan aku telah mengirimkan kepada Anda putra pamanku, Ja`far, berserta rombongan Muslimin, dan terimalah mereka ketika sampai di sana. Tinggalkan kesombongan karena aku mengajak Anda beserta bala tentara Anda untuk beriman kepada Allah. Aku telah sampaikan pesan Allah kepada Anda dan telah memberikan nasehat kepada Anda. Untuk itu, terimalah nasehatku dan selamatlah bagi mereka yang telah mengikuti jalan petunjuk.”(4)

 

Al-Thabari mengutip surat ketiga Rasulullah Saw untuk Khosrou Parviz yang disampaikan oleh Abdullah bin Hudzafah al-Sahmi sebagai berikut :

 

“Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

 

“Dari Muhammad Rasulullah untuk Khosrou, Penguasa Persia.

 

Selamat bagi orang yang telah mengikuti jalan petunjuk, beriman kepada Allah, utusan-Nya, dan aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan-Nya. Aku diutus Allah untuk memberikan peringatan kepada seluruh manusia yang masih hidup dan untuk membuktikan kebenaran ucapanku atas orang-orang kafir, maka masuklah Islam, niscaya Anda selamat. Namun apabila Anda berpaling, maka dosa kaum Zoroaster akan menjadi tanggungan Anda.”(5)

 

Analisis atas Surat-surat Rasulullah Saw

Bagian pendahuluan ketiga surat di atas dibuka dengan kalimat bismillah. Benar bahwa kaum Muslimin berdasarkan ajaran-ajaran Islam memulai pekerjaan mereka dengan bismillah untuk memperoleh berkah(6). Adapun tentang apakah Rasulullah Saw sejak awal membuka suratnya dengan kalimat bismillah terdapat perbedaan pendapat. Suyuthi dalam tafsir al-Durr al-Mantsûr menyebutkan bahwa Rasulullah Saw mengawali suratnya untuk masyarakat Najran dengan kalimatBismi ilâhi Ibrôhîm (dengan nama Tuhan Ibrahim), sebelum turunnya surah an-Naml(7). Sebagian orang meyakini bahwa Rasulullah Saw mengawali suratnya dengan kalimat Bismika Allâhumma(dengan Nama-Mu, ya Allah) sebelum diturunnya ayat, “Dan Nuh berkata, ‘Naiklah kamu sekalian ke dalam bahtera itu dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhnya. Sesungguhnya Tuhanku benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang“(8), Namun pasca turunnya ayat tersebut beliau menggunakan kalimat bismillah sebagai permulaan suratnya. Dan pasca turunnya ayat yang berbunyi, “Katakanlah, ‘Serulah Allah atau serulah Al-Rahman“(9), beliau mengawali suratnya dengan menulis kalimat Bismillahirrahman (Dengan Nama Allah Yang Maha Penyayang). Pada akhirnya pasca turunnya ayat, “Sesungguhnya surat itu berasal dari Sulaiman dan isinya, “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang“(10), beliau memulai suratnya dengan kalimatBismillâhirrahmânirrahîm (Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang).(11)

 

Selepas judul surat yang mendahulukan nama pengirim atas nama penerima (Dari Muhammad, utusan Allah, kepada …) dan juga bergandengan dengan kalimat seru “masuklah Anda ke dalam Islam” atau kalimat “Selamat bagi orang yang telah mengikuti jalan petunjuk“, tuntaslah bagian pendahuluan surat Rasulullah Saw lalu dimulailah isi surat penting beliau yang terkandung didalamnya keinginan dan maksud beliau. Teks ketiga surat tersebut singkat, simpel dan lugas, tanpa kerumitan kata maupun makna. Titik persamaan ketiga surat tersebut ialah bersandar pada Keesaan Tuhan dan seruan kepada Islam. Apabila kebijakan eksternal beliau kita anggap sebagai referensi tindakan sebuah negara dalam interaksi internasional dengan tujuan meraih maslahat, maka perilaku Rasulullah Saw ini terkait dengan tujuan apa saja. Tanpa ragu lagi, Rasulullah Saw hendak menunjukkan bahwa kebijakan eksternal beliau berdasarkan pada penyebaran dan pengagungan Tauhid; mata air pengetahuan yang tercemar dengan kotoran syirik akan dibersihkan dengan air yang jernih dan sari Tauhid, serta mengingatkan orang-orang yang penuh kegelapan dan kebodohan akanIkrar Fitrah Ketuhanan.

 

Dalam ketegasan al-Quran, Rasulullah Saw dijuluki sebagai pembawa berita gembira, pembawa peringatan, dan dalam penyebaran dan penyampaian Islam beliau menggunakan dua kata efektif: harapan dan peringatan, yang dapat berpengaruh dalam pembangunan budaya saat itu. Oleh karenanya, dalam surat beliau kepada Heraclius dan Khoshrou, pertama-tama beliau memberikan berita gembira dan harapan (masuklah ke dalam Islam niscaya Anda akan selamat), kemudian dilanjutkan dengan peringatan, yaitu bahwa dosa kaum Zoroaster dan rakyat (para petani) menjadi tanggungan mereka tatkala tidak menerima Islam. Beliau memahami dengan benar bahwa apabila seruan Tauhid telah menembus puncak piramida masyarakat Persia-Iran dan Romawi hingga dapat diterima mereka, maka kendala dan rintangan dalam struktur sistem piramida pun akan hilang dan senantiasa akan menciptakan peluang untuk membuka hati-hati dan semaksimal mungkin akan mengarahkan mereka kepada Tauhid, sebab pesan Tauhid akan memberikan kemuliaan dan kebebasan kepada manusia serta akan membebaskan mereka dari penghambaan kepada selain Tuhan.

 

Di samping tauhid teoretis yang menafikan penghambaan selain kepada Allah swt, tauhid sosial pun menyerukan kesetaraan, keadilan sosial dan tidak mengunggulkan etnis tertentu atas yang lain kecuali dalam ketakwaan. Hal penting ini merupakan kabar gembira bagi sebagian besar manusia yang sejak dahulu hidup di bawah cengkeraman kekuatan yang sewenang-wenang agar mereka terbebas dari diskriminasi dan perbudakan yang menghinakan. Benar, berdasarkan hal ini, delapan tahun kemudian tepatnya pada tahun IV H, tatkala komandan pasukan Iran yang bernama Rostam Farakhzad di Ghadesiyeh bertanya kepada utusan kaum Muslimin yang bernama Rub’i bin Amir, “Apa tujuan Anda dari operasi ekpedisi ini?” Ia menjawab, “Kami datang untuk memotivasi hamba-hamba yang menghamba kepada selain Allah Swt agar menghamba kepada Allah Swt.”, yakni mengeluarkan hamba-hamba dari penghambaan kepada manusia menuju penghambaan kepada Allah Swt.(12).

 

Pada prinsipnya, menerima tauhid dalam konsep monoteis dan asas “Tiada Tuhan selain Allah” merupakan bagian dari hak asasi manusia, dan kapan saja hak asasi dan kemanusiaan ini dilanggar, atau para pemerkosa hak asasi dan kemanusiaan sengaja menghalangi sampainya pesan yang mengandung kebabasan dan kebahagiaan kepada orang-orang yang berhak mendapatkannya dan orang-orang yang memiliki kepentingan, maka membela hak-hak asasi itu dan menghancurkan penghalang tersebut merupakan keniscayaan. Seperti inilah perjuangan yang telah dilakukan oleh kaum Muslimin dalam rangka terciptanya medan dakwah Islam dan memerdekakan umat manusia dari perbudakan yang hina di bawah rezim pemerintahan zalim (13).

 

Tentu saja, tidak sepatutnya lengah bahwa tujuan jihad dan kemenangan bukanlah untuk pemaksaan, sebab al-Quran secara jelas menyatakan tidak ada paksaan dalam beragama(15). Iman merupakan ketetapan batin dan kecenderungan kepada sebuah doktrin. Menerima keyakinan bertumpu pada dua pilar rasional dan hati yang tulus; kedua hal ini benar-benar di luar lingkup unsur pemaksaan, sebab pemikiran mengikuti logika dan jiwa mengikuti perasaan dan dua hal ini jauh dari area pemaksaan. Pada prinsipnya keyakinan itu dihasilkan dari pemikiran yang bebas, sedangkan pemikiran yang terkekang tidak akan menghasilkan keyakinan sebagaimana yang dituntut Islam(16). Dengan demikian, jika tauhid dianggap sebagai bagian dari hak asasi manusia, maka sebuah bangsa tidak boleh berperang dengan bangsa lain untuk memaksakan tauhid, sebab tauhid dan iman bukanlah dua perkara yang dapat dipaksakan. Akan tetapi kita bisa memerangi orang-orang Musyrik untuk menghilangkan kemusyrikan. Dengan demikian, perang yang dilakukan ini adalah dalam rangka membela kehormatan tauhid dari kemusyrikan (17).

 

Penekanan Rasulullah Saw dalam surat beliau kepada Khoshrou dan Heraclius bahwa tatkala mereka tidak menerima Tauhid, maka mereka menanggung dosa kaum Zoroaster dan para petani. Yakni, apabila sebuah pemerintahan menghalangi penyebaran dakwah kebenaran dalam masyarakat dengan menciptakan situasi mencekam dan melemahkan daya fikir orang-orang dengan membuat berbagai kendala, maka ia telah melakukan pelanggaran dan kejahatan kemanusiaan yang akan berbuntut pada balasan di dunia dan siksaan di akhirat.

 

Lepas dari itu, kita akan menjumpai nuansa lain tatkala kita mencermati surat Rasulullah Saw untuk Najasyi. Penggunaan dan pemilihan kata dalam surat ini secara implisit merupakan bentuk penghormatan yang istimewa kepada Najasyi. Penggunaan kalimat “Salam sejahtera bagimu” di awal surat dan tidak menggunakan kalimat “Terimalah Islam, niscaya Anda akan selamat” sebagaimana dalam surat beliau yang lain menguatkan makna ini. Seolah-olah Rasulullah Saw telah membaca gelagat baik Najasyi terhadap kaum Muslimin di saat menulis surat ini, sebab Najasyi telah memberikan perlindungan kepada kaum Muslimin tatkala mereka tidak mendapatkan perlindungan dan menyelamatkan kaum Muslimin dari ancaman kaum Musyrikin, serta melumpuhkan upaya utusan Quraisy dalam upaya mengembalikan kaum Muslimin ke kota Mekah. Setelah mengenalkan sosok asli Isa al-Masih, Rasulullah Saw dalam surat ini mengajak penguasa itu dan bala tentara Habasyah kepada Islam dan menghendaki mereka agar menerima seruan dan nasehat beliau (18).

 

Poin lain dalam surat Rasulullah Saw kepada Najasyi yang patut direnungkan secara teliti adalah permohonan beliau kepada Najasyi agar menerima Ja`far bin Abi Thalib beserta rombongannya. Sebagaimana yang telah dicatat oleh para sejarawan, hijrah kaum Muslimin, termasuk Ja`far bin Abi Thalib, ke negeri Habasyah terjadi beberapa tahun sebelum beliau hijrah ke Madinah. Tampaknya, kaum Muslimin dengan membawa surat Rasulullah Saw untuk Najasyi berharap agar dapat diterima baik olehnya ketika berhijrah ke Habasyah. Surat Rasulullah Saw ini berbeda dengan surat beliau yang dikirimkan kepada Najasyi pada tahun VI H dalam rangka mengajaknya masuk Islam. Oleh karena itu, adanya beberapa bagian dari surat (yang dibawa oleh kaum Muslimin ketika berhijrah ke Habasyah) dalam surat yang disampaikan oleh Umar bin Abi Umaiyah Dhamri pada tahun VI H tidaklah memiliki nilai validitas dan bukti sejarah. Hal ini disebabkan oleh kesalahan para penyalin dokumen sejarah hingga mencampuradukkan isi dan urutan satu teks surat ke dalam teks surat lainnya, atau adanya faktor yang menggugurkan catatan seorang perawi, atau juga tidak adanya komitmen dalam menyampaikan isi riwayat.

 

Alhasil, Thabari telah mencatat berita ini dalam kitabnya tanpa mengevaluasi apa pun dalam menimbang kritik historisnya. Selain itu juga ia cantumkan tiga surat Rasulullah Saw tersebut pada bab “Pasca Insiden-insiden Tahun VI Hijriyah”, tanpa memperhatikan kronologisnya, juga tanpa menyebutkan hari dan bulan secara detail. Jika dugaan ini benar bahwa orang-orang Arab sampai sebelum diletakkannya kalender pada masa khalifah kedua, yakni menjadikan hijrah Rasulullah Saw sebagai penanggalan, tidak terbiasa menulis tanggal dalam surat-surat mereka, maka kekeliruan ini tidak akan dapat ditujukan kepada al-Thabari.

 

Dalam kitab al-Thabari disebutkan bahwa tiga surat Rasulullah Saw tersebut diakhiri tanpa tercantum nama penulis, tanda tangan dan penutupannya, sedangkan Muhammad Hamidullah—dengan bersandar kepada sejumlah surat-surat yang menunjukkan asalnya dari Rasulullah Saw, mengklaim bahwa beliau mengakhiri surat-suratnya dengan tanda tangan dan nama “Muhammad utusan Allah”(19).(IRIB Indonesia / Taqrib / SL)

 

___________________________________

 

1. “Dan tidak Kami utus engkau kecuali untuk segenap manusia sebagai pembawa harapan dan ancaman” (Saba: 28).

2. Surat-surat Rasulullah Saw dalam Ensklopedia “Makâtib Al-Rasûl”, karya Ali Ahmadi, cetakan 1363 H. Dalam hal ini juga disusun sebuah disertasi berjudul “Surat-surat dan Perjanjian-perjanjian Nabi Muhammad Saw.” karya Dr. Muhammad Hamidullah yang diterjemahkan ke bahasa Persia dengan dua judul: “Watsa’iq” oleh Dr. Mahmud Mahdawi Damghani, dan “Surat-surat dan Perjanjian-perjanjian Politik Nabi Muhammad Saw. dan Dokumen-dokumen Awal Islam” oleh Dr. Sayid Muhammad Husaini.

3. Muhammad bin Jarir, Al-Thabari, Târîkh Al-Rosûl wa Al-Mulûk, Pasca Insiden-insiden Tahun VI H.

4. Ibid.

5. Ibid.

6. Diriwayatkan dari Rasulullah Saw. bahwa pekerjaan yang tidak diawali dengan nama Allah adalah pekerjaan yang terputus. Silahkan merujuk Ali Muttaqi, Kanz Al-‘Ummâl: jld. 1, hlm. 555.

7. Ali Ahmadi, Ali, Makâtib Al-Rosûl, jld. 2, hlm. 38.

8. Hud: 41.

9. QS. Al-Isra` [17]: 110.

10. QS. Al-Naml []: 30.

11. Mas`udi, Ali bin Husain, Al-Tanbîh wa Al-Asyrôf, hlm. 238.

12. Muhammad bin Jarir Al-Thabari, Pasca Insiden-insiden Tahun IV H.

13. Mutahhari Murtadha, Jihod, hlm. 46.

14. Untuk lebih lengkapnya tentang bab penaklukan hati, silahkan merujuk Ayenehwand, “Kemenangan-kemenangan dalam Islam”, dalam buletin Sejarah Islam, no. 2, 1379.

15. QS. Al-Baqarah [2]: 256, “Tidak ada paksaan dalam agama.”

16. Murtadha Muthahhari, Jihod, hlm. 50.

17. Ibid., hlm. 51.

18. Najasyi juga telah menerima nasehat Nabi Saw. dan memberitahukan kepada beliau bahwa dirinya telah menerima Islam melalui surat yang ia kirimkan ke Madinah. Silahkan merujuk Muhammad bin Jarir Al-Thabari, Pasca Insiden-insiden Tahun VI H.

19. Silahkan merujuk Muhammad Hamidullah, Surat dan Perjanjian Politik Nabi Muhammad Saw. dan Dokumen-dokumen Awal Islam, terj. Sayid Muhammad Husaini, Teheran, Soroush, 1374.

 

Referensi :

– Ahmadi, Ali, Makâtib Al-Rosûl, Yasin, Teheran, 1363.

– Hamidullah, Muhammad, Nomeh-ha va Paemanha-e Siyosi Hadhrat-e Muhammad va Asnad-e Shadr-e Islom, terj. Sayid Muhammad Husaini, Sorousy, Teheran, 1374.

– Thabari, Muhammad bin Jarir, Târîkh Al-Rosûl wa Al-Mulûk, diteliti oleh Muhammad Abul Fadzl Ibrahim, Dar Al-Turots, Beirut, 1378, pasca insiden-insiden tahun VI H.

– Muttaqi, Ali, Kanz Al-‘Ummâl, diteliti oleh Bukra Hayyani, Muassasah Al-Risalah, Bairut, 1405.

– Mas`udi, Ali bin Husain, Al-Tanbîh wa Al-Asyrôf, terj. Abul Qasim Pabandeh, Intisyarat Ilmi wa Farhanggi, Teheran, 1365.

– Mutahhari Murtadha, Jihod, Nasyre Nuwid, Syiraz, 1368.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s